jump to navigation

SYAIR OBAT HATI April 16, 2014

Posted by syahri al idrisi in syair/puisi.
Tags:
add a comment

Obat Hati

Berkata Ibnu Ruslan :

ﺩﻭﺍﺀ ﻗﻠﺒﻚ ﺧﻤﺲ ﻋﻨﺪ ﻗﺴﻮﺗﻪ
ﻓﺎﺩﺃﺏ ﻋﻠﻴﻬﺎ ﺗﻔﺰ ﺑﺎﻟﺨﻴﺮ ﻭﺍﻟﻈﻔﺮ
ﺧﻼﺀ ﺑﻄﻦ ﻭﻗﺮﺁﻥ ﺗﺪﺑـﺮﻩ
ﻛﺬﺍ ﺗﻀﺮّﻉ ﺑﺎﻙ ﺳﺎﻋﺔ ﺍﻟﺴﺤـﺮ
ﺛﻢ ﺍﻟﺘﻬﺠﺪ ﺟﻨﺢ ﺍﻟﻠﻴﻞ ﺃﻭﺳﻄﻪ
ﻭﺃﻥ ﺗﺠﺎﻟﺲ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﺨﻴﺮ ﻭﺍﻟﺨﻴـﺮ

“ Obat hatimu yang keras
ada lima
Amalkan kelima hal itu
niscaya anda akan selamat :
(1)Tidak mengenyangkan
perut dan
(2) merenungkan
makna Al-Qur’an
(3) Rendah diri pada-Nya
dengan menangis sesaat di
waktu sahur
(4) Lalu shalat tahajud di
malam hari
(5) Dan bergaullah dengan
orang-orang yang baik dan
soleh. ”

SYAIR MUSAFIR April 16, 2014

Posted by syahri al idrisi in syair/puisi.
Tags:
add a comment

Musafir

 

 

ﺗﻤﺮ ﺑﻨﺎ ﺍﻷﻳﺎﻡ ﺗﺘﺮﻯ ﻭﺇﻧﻤﺎ
ﻧﺴﺎﻕ ﺇﻟﻰ ﺍﻵﺟﺎﻝ ﻭﺍﻟﻌﻴﻦ ﺗﻨﻈﺮ
ﻓﻼ ﻋﺎﺋﺪ ﺫﺍﻙ ﺍﻟﺸﺒﺎﺏ ﺍﻟﺬﻱ ﻣﻀﻰ
ﻭﻻ ﺯﺍﺋﻞ ﻫﺬﺍ ﺍﻟﻤﺸﻴﺐ ﺍﻟﻤﻜﺪﺭ

“ Hari-hari berlalu kepada
kita semua silih berganti;
Kita hanyalah digiring
kepada ajal sedangkan mata
melihatnya sendiri;
Masa muda yang telah
berlalu tidak akan pernah
kembali;
Dan uban yang telah keruh
tidak akan pernah pergi

Pengakuan Iblis April 16, 2014

Posted by syahri al idrisi in ARTIKEL.
Tags:
add a comment

Pengakuan Iblis Laknatullah

Dari Muadz bin Jabal dari Ibn
Abbas:
Ketika kami sedang bersama
Rasulullah SAW di kediaman seorang
sahabat Anshar, tiba – tiba terdengar
panggilan seseorang dari luar
rumah:
“Wahai penghuni rumah, bolehkah
aku masuk? Sebab kalian akan
membutuhkanku. “
Rasulullah bersabda : “Tahukah
kalian siapa yang memanggil?”
Kami menjawab : “Allah dan
rasulNya yang lebih tahu.”
Beliau melanjutkan, “Itu iblis, laknat
Allah bersamanya.”
Umar bin Khattab berkata: “Izinkan
aku membunuhnya wahai
Rasulullah”
Nabi menahannya :” Sabar wahai
Umar, bukankah kamu tahu bahwa
Allah memberinya kesempatan
hingga hari kiamat? Lebih baik
bukakan pintu untuknya, sebab dia
telah diperintahkan untuk ini,
fahamilah apa yang hendak ia
katakan dan dengarkan dengan
baik.”
IbnuAbbas RA berkata: Pintu lalu
dibuka, ternyata dia seperti seorang
tua yang cacat satu matanya. Di
janggutnya terdapat 7 helai rambut
seperti rambut kuda, taringnya
terlihat seperti taring babi, bibirnya
seperti bibir sapi..
Iblis berkata: “Salam untukmu
Muhammad…. Salam untukmu para
hadirin…”
Rasulullah SAW lalu menjawab :
“Salam hanya milik Allah SWT,
sebagai mahluk terlaknat, apa
keperluanmu? “
Iblis menjawab : “Wahai Muhammad,
aku datang ke sini bukan atas
kemauanku, namun kerana
terpaksa.”
“Siapa yang memaksamu? “
“Seorang malaikat utusan Allah
mendatangiku dan berkata:
“Allah SWT memerintahkanmu untuk
mendatangi Muhammad sambil
menundukkan diri. Beritahu
Muhammad tentang caramu dalam
menggoda manusia. Jawablah
dengan jujur semua pertanyaannya.
Demi kebesaran Allah, andai kau
berdusta satu kali saja, maka Allah
akan jadikan dirimu debu yang
ditiup angin.”
“Oleh kerana itu aku sekarang
mendatangimu. Tanyalah apa yang
hendak kau tanyakan. Jika aku
berdusta, aku akan dicaci oleh
setiap musuhku. Tidak ada sesuatu
pun yang paling besar menimpaku
daripada cacian musuh.”
Orang Yang Dibenci Iblis
Rasulullah SAW lalu bertanya
kepada Iblis: “Kalau kau benar jujur,
siapakah manusia yang paling kau
benci?”
Iblis segera menjawab: ” Kamu,
kamu dan orang sepertimu adalah
mahkluk Allah yang paling aku
benci.”
“Siapa selanjutnya? “
“Pemuda yang bertakwa yang
memberikan dirinya mengabdi
kepada Allah SWT.”
“Lalu siapa lagi?”
“Orang Alim dan wara’ (Loyal)”
” Lalu siapa lagi?”
“Orang yang selalu bersuci.”
“Siapa lagi?”
“Seorang fakir yang sabar dan tak
pernah mengeluhkan kesulitannnya
kepada orang lain.”
“Apa tanda kesabarannya? “
” Wahai Muhammad, jika ia tidak
mengeluhkan kesulitannya kepada
orang lain selama 3 hari, Allah akan
memberi pahala orang – orang yang
sabar.”
“Selanjutnya apa?”
“Orang kaya yang bersyukur.”
“Apa tanda kesyukurannya ?”
“Ia mengambil kekayaannya dari
tempatnya, dan mengeluarkannya
juga dari tempatnya .”
“Orang seperti apa Abu Bakar
menurutmu?”
“Ia tidak pernah menurutiku di masa
jahiliyah, apalagi dalam Islam.”
“Umar bin Khattab?”
“Demi Allah setiap berjumpa
dengannya aku pasti kabur. “
“Usman bin Affan?”
“Aku malu kepada orang yang
malaikat pun malu kepadanya .”
“Ali bin Abi Thalib?”
” Aku berharap darinya agar
kepalaku selamat, dan berharap ia
melepaskanku dan aku
melepaskannya. Tetapi ia tak akan
mahu melakukan itu.” (Ali bin Abi
Thalib selau berdzikir terhadap
Allah SWT)
Amalan Yang Dapat Menyakiti Iblis
“Apa yang kau rasakan jika melihat
seseorang dari umatku yang hendak
solat?”
“Aku merasa panas dingin dan
gementar. “
“Kenapa?
“Sebab, setiap seorang hamba
bersujud 1x kepada Allah, Allah
mengangkatnya 1 darjat.”
“Jika seorang umatku berpuasa?”
“Tubuhku terasa terikat hingga ia
berbuka .”
“Jika ia berhaji?”
“Aku seperti orang gila. “
“Jika ia membaca al-Quran?”
“Aku merasa meleleh laksana timah
di atas api.”
“Jika ia bersedekah?”
“Itu sama saja orang tersebut
membelah tubuhku dengan gergaji.”
“Mengapa jadi begitu? “
“Sebab dalam sedekah ada 4
keuntungan baginya… Iaitu
keberkahan dalam hartanya,
hidupnya disukai, sedekah itu kelak
akan menjadi hijab antara dirinya
dengan api neraka dan segala
macam musibah akan terhalau dari
dirinya.”
“Apa yang dapat mematahkan
pinggangmu?”
“Suara kuda perang di jalan Allah.”
“Apa yang dapat melelehkan
tubuhmu?”
“Taubat orang yang bertaubat.”
“Apa yang dapat membakar hatimu?”
“Istighfar di waktu siang dan
malam.”
“Apa yang dapat mencoreng
wajahmu?”
“Sedekah yang diam – diam. “
“Apa yang dapat menusuk matamu?”
“Solat fajar.”
“Apa yang dapat memukul
kepalamu? “
“Solat berjamaah.”
“Apa yang paling mengganggumu? “
“Majlis para ulama.”
“Bagaimana cara makanmu?”
“Dengan tangan kiri dan jariku.”
“Dimanakah kau menaungi anak -
anakmu di musim panas?”
“Di bawah kuku manusia.”
Manusia Yang Menjadi Teman Iblis
Nabi lalu bertanya : “Siapa temanmu
wahai Iblis?”
“Pemakan riba.”
“Siapa sahabatmu?”
“Penzina.”
“Siapa teman tidurmu?”
“Pemabuk..”
“Siapa tamumu? “
“Pencuri.”
“Siapa utusanmu?”
“Tukang sihir.”
“Apa yang membuatmu gembira?”
“Bersumpah dengan cerai.”
“Siapa kekasihmu? “
“Orang yang meninggalkan solat
jumaat”
“Siapa manusia yang paling
membahagiakanmu? “
“Orang yang meninggalkan solatnya
dengan sengaja.”
Iblis Tidak Berdaya Di hadapan
Orang Yang Ikhlas
Rasulullah SAW lalu bersabda :
“Segala puji bagi Allah yang telah
membahagiakan umatku dan
menyengsarakanmu. “
Iblis segera menimpali :” Tidak ,
tidak.. Tak akan ada kebahagiaan
selama aku hidup hingga hari akhir.
Bagaimana kau boleh berbahagia
dengan umatmu, sementara aku
boleh masuk ke dalam aliran darah
mereka dan mereka tak boleh
melihatku.
Demi yang menciptakan diriku dan
memberikan ku kesempatan hingga
hari akhir, aku akan menyesatkan
mereka semua. Baik yang bodoh,
atau yang pintar, yang boleh
membaca dan tidak boleh membaca,
yang durjana dan yang soleh, kecuali
hamba Allah yang ikhlas.”
“Siapa orang yang ikhlas
menurutmu ?”
“Tidakkah kau tahu wahai
Muhammad, bahawa barang siapa
yang menyukai emas dan perak, ia
bukan orang yang ikhlas. Jika kau
lihat seseorang yang tidak menyukai
dinar dan dirham, tidak suka pujian
dan sanjungan, aku boleh pastikan
bahawa ia orang yang ikhlas, maka
aku meninggalkannya. Selama
seorang hamba masih menyukai
harta dan sanjungan dan hatinya
selalu terikat dengan kesenangan
dunia, ia sangat patuh padaku.”
Iblis Dibantu oleh 70000 anak -
anaknya
Tahukah kamu Muhammad, bahawa
aku mempunyai 70000 anak.. Dan
setiap anak memiliki 70000 syaitan.
Sebahagian ada yang aku tugaskan
untuk mengganggu ulama.
Sebahagian untuk menggangu anak -
anak muda, sebahagian untuk
menganggu orang – orang tua,
sebahagian untuk menggangu wanita
- wanita tua, sebahagian anak -
anakku juga aku tugaskan kepada
para Zahid.
Aku punya anak yang suka
mengencingi telinga manusia
sehingga ia tidur pada solat
berjamaah. Tanpanya, manusia tidak
akan mengantuk pada waktu solat
berjamaah.
Aku punya anak yang suka
menaburkan sesuatu di mata orang
yang sedang mendengarkan ceramah
ulama hingga mereka tertidur dan
pahalanya terhapus.
Aku punya anak yang senang berada
di lidah manusia, jika seseorang
melakukan kebajikan lalu ia
khabarkan kepada manusia, maka
99% pahalanya akan terhapus.
Pada setiap seorang wanita yang
berjalan, anakku dan syaitan duduk
di pinggul dan pahanya, lalu
menghiasinya agar setiap orang
memandanginya.
Syaitan juga berkata, “Keluarkan
tanganmu”, lalu ia mengeluarkan
tangannya lalu syaitan pun
menghiasi kukunya.
Mereka, anak – anakku selalu
meyusup dan berubah dari satu
tempat ke tempat lainnya, dari satu
pintu ke pintu yang lainnya untuk
menggoda manusia hingga mereka
terhempas dari keikhlasan mereka.
Akhirnya mereka menyembah Allah
tanpa ikhlas, namun mereka tidak
merasa.
Tahukah kamu, Muhammad? Bahawa
ada rahib yang telah beribadat
kepada Allah selama 70 tahun.
Setiap orang sakit yang didoakan
olehnya, sembuh seketika. Aku terus
menggodanya hingga ia berzina,
membunuh dan kufur.
Cara Iblis Menggoda
Tahukah kau Muhammad, dusta
berasal dari diriku?
Akulah makhluk pertama yang
berdusta.
Pendusta adalah sahabatku.
Barangsiapa bersumpah dengan
berdusta, ia kekasihku.
Tahukah kau Muhammad?
Aku bersumpah kepada Adam dan
Hawa dengan nama Allah bahawa
aku benar-benar menasihatinya.
Sumpah dusta adalah kegemaranku.
Ghibah (gosip) dan Namimah (adu
domba) kesenanganku.
Kesaksian palsu kegembiraanku.
Orang yang bersumpah untuk
menceraikan isterinya ia berada di
pinggir dosa walau hanya sekali dan
walaupun ia benar. Sebab barang
siapa membiasakan dengan kata -
kata cerai, isterinya menjadi haram
baginya. Kemudian ia akan beranak
cucu hingga hari kiamat. Jadi semua
anak – anak zina dan ia masuk
neraka hanya kerana satu kalimat,
CERAI.
Wahai Muhammad, umatmu ada
yang suka lalai semasa solat. Setiap
ia hendak berdiri untuk solat, aku
bisikan padanya waktu masih lama,
kamu masih sibuk, lalu ia
manundanya hingga ia melaksanakan
solat di luar waktu, maka solat itu
dipukulkannya kemukanya.
Jika ia berhasil mengalahkanku, aku
biarkan ia solat. Namun aku bisikkan
ke telinganya ‘lihat kiri dan
kananmu’,
Dia pun menoleh. Pada masa itu
aku usap dengan tanganku dan
kucium keningnya serta aku katakan
‘solatmu tidak sah’.
Bukankah kamu tahu Muhammad,
orang yang banyak menoleh dalam
solatnya akan dipukul.
Jika ia solat sendirian, aku suruh dia
untuk bergegas. Dia pun solat
seperti ayam yang mematuk beras.
Jika dia berhasil mengalahkanku dan
dia solat berjamaah, aku ikat
lehernya dengan tali, hingga dia
mengangkat kepalanya sebelum
imam, atau meletakkannya sebelum
imam.
Kamu tahu bahawa melakukan itu
batal shalatnya dan wajahnya akan
dirubah menjadi wajah keldai.
Jika dia berhasil mengalahkanku, aku
tiup hidungnya hingga dia menguap
dalam solat. Jika ia tidak menutup
mulutnya ketika menguap, syaitan
akan masuk ke dalam dirinya, dan
membuatnya menjadi bertambah
serakah dan gila dunia.
Dan diapun semakin taat padaku.
Kebahagiaan apa untukmu, sedang
aku memerintahkan orang miskin
agar meninggalkan solat. Aku
katakan padanya, ‘kamu tidak wajib
solat, solat hanya wajib untuk orang
yang berkemampuan dan sihat.
Orang sakit dan miskin tidak, jika
kehidupanmu telah berubah baru
kau solat.’
Dia pun mati dalam kekafiran. Jika
dia mati sambil meninggalkan solat
maka Allah akan menemuinya dalam
kemurkaan.
Wahai Muhammad, jika aku berdusta
Allah akan menjadikanku debu.
Wahai Muhammad, apakah kau akan
bergembira dengan umatmu padahal
aku mengeluarkan seperenam
mereka dari islam?
10 Permintaan Iblis kepada Allah
SWT
“Berapa yang kau pinta dari
Tuhanmu?”
“10 macam”
“Apa saja?”
Aku minta agar Allah membiarkanku
berbagi dalam harta dan anak
manusia, Allah mengizinkan.
Allah berfirman, “Berbagilah dengan
manusia dalam harta dan anak. Dan
janjikanlah mereka, tidaklah janji
syaitan kecuali tipuan.” (QS Al-
Isra :64)
Harta yang tidak dizakatkan, aku
makan darinya. Aku juga makan dari
makanan haram dan yang bercampur
dengan riba, aku juga makan dari
makanan yang tidak dibacakan nama
Allah.
Aku minta agar Allah membiarkanku
ikut bersama dengan orang yang
berhubungan dengan isterinya tanpa
berlindung dengan Allah, maka
syaitan ikut bersamanya dan anak
yang dilahirkan akan sangat patuh
kepada syaitan.
Aku minta agar boleh ikut bersama
dengan orang yang menaiki
kenderaan bukan untuk tujuan yang
halal.
Aku minta agar Allah menjadikan
bilik mandi sebagai rumahku.
Aku minta agar Allah menjadikan
pasar sebagai masjidku.
Aku minta agar Allah menjadikan
syair sebagai Quranku.
Aku minta agar Allah menjadikan
pemabuk sebagai teman tidurku.
Aku minta agar Allah memberikanku
saudara , maka Ia jadikan orang yang
membelanjakan hartanya untuk
maksiat sebagai saudaraku.
Allah berfirman, “Orang – orang
boros adalah saudara – saudara
syaitan. ” (QS Al-Isra : 27)
Wahai Muhammad, aku minta agar
Allah membuatku boleh melihat
manusia sementara mereka tidak
boleh melihatku.
Dan aku minta agar Allah memberiku
kemampuan untuk mengalir dalam
aliran darah manusia.
Allah menjawab, “Silakan”, aku
bangga dengan hal itu hingga hari
kiamat. Sebahagian besar manusia
bersamaku di hari kiamat.
Iblis berkata : “Wahai muhammad,
aku tak bolej menyesatkan orang
sedikitpun, aku hanya boleh
membisikan dan menggoda.”
Jika aku boleh menyesatkan, tak akan
tersisa seorangpun.
Sebagaimana dirimu, kamu tidak
boleh memberi hidayah sedikitpun,
engkau hanya rasul yang
menyampaikan amanah.
Jika kau boleh memberi hidayah, tak
akan ada seorang kafir pun di muka
bumi ini.
Kau hanya boleh menjadi penyebab
untuk orang yang telah ditentukan
sengsara.
Orang yang bahagia adalah orang
yang telah ditulis bahagia sejak di
perut ibunya. dan orang yang
sengsara adalah orang yang telah
ditulis sengsara semenjak dalam
kandungan ibunya.
Rasulullah SAW lalu membaca ayat :
“Mereka akan terus berselisih
kecuali orang yang dirahmati oleh
Allah SWT ” (QS Hud :118 – 119)
Juga membaca, ” Sesungguhnya
ketentuan Allah pasti berlaku” (QS
Al-Ahzab : 38)
Iblis lalu berkata : ” Wahai Rasul
Allah takdir telah ditentukan dan
pena takdir telah kering. Maha Suci
Allah yang menjadikanmu pemimpin
para nabi dan rasul, pemimpin
penduduk surga, dan yang telah
menjadikan aku pemimpin makhluk-
makhluk celaka dan pemimpin
penduduk neraka. aku si celaka yang
terusir, ini akhir yang ingin aku
sampaikan kepadamu. Dan aku tak
berbohong.”

Sunat sunat datang keMesjid April 15, 2014

Posted by syahri al idrisi in Ibadah.
Tags:
add a comment

Diantara Sunat-sunat datang kemesjid adalah sebagai berikut :

1.Datang Awal keMesjid
sebagaimana sabda Rasulullah saw :

ﻟﻮ
ﻳﻌﻠﻢ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﻣﺎ ﻓﻲ ﺍﻟﻨﺪﺍﺀ ﻭﺍﻟﺼﻒ ﺍﻷﻭﻝ ﺛﻢ
ﻟﻢ ﻳﺠﺪﻭﺍ ﺇﻻ ﺃﻥ ﻳﺴﺘﻬﻤﻮﺍ ﻋﻠﻴﻪ ﻻﺳﺘﻬﻤﻮﺍ
ﻋﻠﻴﻪ، ﻭﻟﻮ ﻳﻌﻠﻤﻮﻥ ﻣﺎ ﻓﻲ ﺍﻟﺘﻬﺠﻴﺮ ﻷﺳﺘﺒﻘﻮﺍ
ﺇﻟﻴﻪ، ﻭﻟﻮ ﻳﻌﻠﻤﻮﺍ ﻣﺎ ﻓﻲ ﺍﻟﻌﺘﻤﺔ ﻭﺍﻟﺼﺒﺢ
ﻷﺗﻮﻫﻤﺎ ﻭﻟﻮ ﺣﺒﻮا , ﻣﺘﻔﻖ ﻋﻠﻴﻪ.
* ﻗﺎﻝ ﺍﻟﻨﻮﻭﻱ: ﺍﻟﺘﻬﺠﻴﺮ: ﺍﻟﺘﺒﻜﻴﺮ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﺼﻼﺓ

2. Membaca Doa Ketika Pergi .
Doa nya sebagai berikut

ﺍﻟﻠﻬﻢ
ﺍﺟﻌﻞ ﻓﻲ ﻗﻠﺒﻲ ﻧﻮﺭﺍً، ﻭﻓﻲ ﻟﺴﺎﻧﻲ ﻧﻮﺭﺍً
ﻭﺍﺟﻌﻞ ﻟﻲ ﻓﻲ ﺳﻤﻌﻲ ﻧﻮﺭﺍً، ﻭﺍﺟﻌﻞ ﻓﻲ
ﺑﺼﺮﻱ ﻧﻮﺭﺍً، ﻭﺍﺟﻌﻞ ﻣﻦ ﺧﻠﻔﻲ ﻧﻮﺭﺍً ﻭﻣﻦ
ﺃﻣﺎﻣﻲ ﻧﻮﺭﺍً، ﻭﺍﺟﻌﻞ ﻣﻦ ﻓﻮﻗﻲ ﻧﻮﺭﺍً ﻭﻣﻦ
ﺗﺤﺘﻲ ﻧﻮﺭﺍً، ﺍﻟﻠﻬﻢ ﺍﻋﻄﻨﻲ ﻧﻮﺭﺍً

3.Berjalan dengan Tenang Dan tidak Tergesa gesa.
sebagaimana sabda Rasulullah :

اﺫﺍ ﺳﻤﻌﺘﻢ ﺍﻹﻗﺎﻣﺔ ﻓﺎﻣﺸﻮﺍ
ﺇﻟﻰ ﺍﻟﺼﻼﺓ ﻭﻋﻠﻴﻜﻢ ﺑﺎﻟﺴﻜﻴﻨﺔ ﻭﺍﻟﻮﻗﺎﺭ…

4.Pergi kemesjid dengan Berjalan Kaki karena dapat menghapus segala dosa dan meninggikan derajat .Sabda Nabi Saw

ﺃﻻ ﺃﺩﻟﻜﻢ ﻋﻠﻰ ﻣﺎ ﻳﻤﺤﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪ ﺑﻪ ﺍﻟﺨﻄﺎﻳﺎ
ﻭﻳﺮﻓﻊ ﺑﻪ ﺍﻟﺪﺭﺟﺎﺕ، ﻗﺎﻟﻮﺍ : ﺑﻠﻰ ﻳﺎ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ
ﻭﺫﻛﺮ ﻣﻨﻬﺎ ” ﻛﺜﺮﺓ ﺍﻟﺨﻄﺎ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﻤﺴﺎﺟﺪ
ﺭﻭﺍﻩ ﻣﺴﻠﻢ

5.Membaca Shalawat nabi dan berdoa ketika masuk mesjid yaitu

ﺍﻟﻠﻬﻢ ﺍﻓﺘﺢ ﻟﻲ ﺃﺑﻮﺍﺏ ﺭﺣﻤﺘﻚ

sabda Nabi Saw :

ﺇﺫﺍ ﺩﺧﻞ
ﺃﺣﺪﻛﻢ ﺍﻟﻤﺴﺠﺪ ﻓﻠﻴﺴﻠﻢ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻨﺒﻲ -
ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ – ﻭﻟﻴﻘﻞ: ) ﺍﻟﻠﻬﻢ ﺍﻓﺘﺢ
ﻟﻲ ﺃﺑﻮﺍﺏ ﺭﺣﻤﺘﻚ( ﺭﻭﺍﻩ ﺍﻟﻨﺴﺎﺋﻲ ﻭﺍﺑﻦ ﻣﺎﺟﻪ
ﻭﺍﺑﻦ ﺧﺰﻳﻤﻪ ﻭﺍﺑﻦ ﺣﺒﺎﻥ

6.Mendahulukan Kaki kanan ketika melangkah masuk dalam mesjid.
dan mendahulukan kaki kiri ketika keluar mesjid.

7.Mendahulukan berdiri dishaf pertama karena banyak kelebihan pada shaf tersebut.

8.Melakukan shalat tahyat mesjid sebelum duduk dalam mesjid.
sabda Nabi:

ﺇﺫﺍ ﺩﺧﻞ ﺃﺣﺪﻛﻢ
ﺍﻟﻤﺴﺠﺪ ﻓﻼ ﻳﺠﻠﺲ ﺣﺘﻰ ﻳﺼﻠﻲ ﺭﻛﻌﺘﻴﻦ
ﻣﺘﻔﻖ ﻋﻠﻴﻪ

9.Membaca doa ketika keluar mesjid.

ﺍﻟﻠﻬﻢ ﺇﻧﻲ ﺃﺳﺄﻟﻚ ﻣﻦ ﻓﻀﻠﻚ

Semoga Kita dapat mengamalkannya dengan baik agar mendapat Rahmad Allah.
amiin

PIDATO RASULULLAH SAW MENJELANG RAMADHAN April 3, 2014

Posted by syahri al idrisi in ARTIKEL.
Tags:
add a comment

Wahai manusia!,
Sungguh telah datang pada kalian
bulan Allah dengan membawa
berkah, rahmat dan maghfirah.
Bulan yang paling mulia di sisi
Allah. Hari-hari yang paling utama.
Malam-malamnya adalah malam-
malam yang paling utama. Inilah
bulan ketika kamu diundang
menjadi tamu Allah dan dimuliakan
oleh-Nya. Di bulan ini nafas-
nafasmu menjadi tasbih, tidurmu
ibadah, amal-amalmu diterima dan
do’a-do’amu diijabah.
Bermohonlah kepada Allah Rabbmu
dengan niat yang tulus dan hati
yang suci agar Allah membimbingmu
untuk melakukan puasa dan
membaca kitabnya. Celakalah orang
yang tidak mendapat ampunan Allah
di bulan yang agung ini. Kenanglah
dengan rasa lapar dan hausmu,
kelaparan dan kehausan di hari
kiamat.
Bersedakahlah kepada kaum fakir
dan miskin. Muliakanlah orang
tuamu, sayangilah yang muda,
sambungkanlah tali
persaudaraanmu, jaga lidahmu,
tahan pandanganmu dari apa yang
tidak halal kamu memandangnya
dan pendengaranmu dari apa yang
tidak halal kamu mendengarnya.
Kasihanilah anak-anak yatim, niscaya
dikasihani manusia anak-anak
yatimmu. Bertaubatlah kepada Allah
dari dosa-dosamu. Angkatlah
tangan-tanganmuuntuk berdo’a
pada waktu shalatmu, karena itulah
saat-saat yang paling utama ketika
Allah azza wa jalla memandang
hamba-hamba-Nya dengan penuh
kasih; Dia menjawab meraka
menyeru-Nya, menyambut mereka
ketika mereka memanggil-Nya dan
mengabulkan do’a mereka ketika
mereka ber-do’a kepada-Nya.
Wahai manusia!
Sesungguhnya diri-dirimu tergadai
karena amal-amalmu, maka
bebaskanlah dengan beriistighfar.
Punggung-punggungmu berat karena
beban (dosa)-mu, maka ringankanlah
dengan memperpanjang sujudmu.
Ketahuilah, Allah ta’ala bersumpah
dengan segala kebesaran-Nya bahwa
Dia tidak akan mengadzab orang-
orang yang shalat dan bersujud, dan
tidak akan mengancam mereka
dengan neraka pada hari manusia
berdiri di hadapan Rabbul ‘alamin.
Wahai manusia!
Barangsiapa di antaramu memberi
buka kepada orang-orang mukmin
yang berpuasa di bulan ini, maka di
sisi Allah nilainya sama dengan
membebaskan seorang budak dan
dia diberi ampunan atas dosa-dosa
yang lalu.
Sahabat-sahabat lain bertanya: “Ya
Rasulullah tidaklah kami semua
mampu berbuat demikian.”
Rasulullah meneruskan: jagalah
dirimu dari api neraka walaupun
hanya dengan sebiji kurma. Jagalah
dirimu dari api neraka walaupun
hanya dengan seteguk air.
Wahai manusia!
Siapa yang membaguskan akhlaknya
di bulan ini akan berhasil melewati
sirathul mustaqim pada hari ketika
kaki-kaki tergelincir. Siapa yang
meringankan pekerjaan orang-orang
yang dimiliki tangan kanannya
(pegawai atau pembantu) di bulan
ini, Allah akan meringankan
pemeriksaan-Nya di hari kiamat.
Barangsiapa menahan kejelekannya
di bulan ini, Allah akan menahan
murka-Nya pada hari ia ber-jumpa
dengan-Nya. Barangsiapa
memuliakan anak yatim di bulan ini,
Alllah akan memuliakannya pada
hari ia berjumpa dengan-Nya.
Barangsiapa menyambungkan tali
persaudaraan (silaturrahmi) di bulan
ini, Allah akan menghubungkan dia
dengan rahmat-Nya pada hari ia
berjumpa dengan-Nya.
Barangsiapa memutuskan
kekeluargaan di bulan ini, Allah
akan memutuskan rahmat-Nya pada
hari ia akan berjumpa dengan-Nya.
Barangsiapa melakukan shalat
sunnah di bulan ini, Allah akan
menuliskan baginya kebebasan dari
api neraka. Barangsiapa melakukan
shalat fardhu baginya ganjarann
seperti melakukan 70 shalat fardhu
di bulan lain.
Barangsipa memperbanyak shalawat
kepadaku di bulan ini, Allah akan
memberatkan timbangnnya pada
hari ketika timbangan meringan.
Barangsiapa di bulan ini membaca
satu ayat al-Qur’an, balasannya
sama dengan mengkhatamkan al-
Qur’an pada bulan-bulan yang lain.
Wahai manusia!
Sesungguhnya pintu-pintu surga
dibukakan bagi-mu, maka mintalah
kepada Rabbmu agar tidak pernah
menutupkannya bagimu. Pintu-pintu
neraka tertutup, maka mohonlah
kepada Rabbmu untuk tidak akan
pernah dibukakan bagimu.
Setan-setan terbelenggu, maka
mintalah agar ia tidak lagi pernah
menguasaimu. Amirul Mukminin
berkata: “Aku berdiri dan berkata :
Ya Rasullullah apa amal yang paling
utama di bulan ini? jawab Nabi: Ya
Abal Hasan amal yang paling utama
di bulan ini adalah menjaga diri
dari apa yang diharamkan Allah.”

Kepayahan Dalam Menuntut Ilmu April 3, 2014

Posted by syahri al idrisi in Renungan.
Tags:
add a comment

Dalam kitab ta’lim muta’allim di
ceritakan, Ketika Nabi musa
menempuh perjalanan dari mesir
menuju madyan, kemudian
perjalanan dari madyan kembali ke
mesir, beliau sama sekali tidak
mengeluhkan keletihan dan
kepayahan. Tetapi ketika beliau
mencari nabi khidir untuk menuntut
ilmu darinya, musa mengeluh letih,
ﻟﻘﺪ ﻟﻘﻴﻨﺎ ﻣﻦ ﺳﻔﺮﻧﺎ ﻫﺬﺍ ﻧﺼﺒﺎ
Sungguh aku merasakan kepayahan
di dalam perjalananku ini. (QS al
kahfi)
itu artinya apa?? Mencari ilmu itu
memang susah, membutuhkan
kesabaran dan perjuangan. Coba
lihat! Bagaimana seorang pencari
ilmu meninggalkan kampung dan
rumahnya yang mencukupi
kehidupannya sehari hari, dan rela
tinggal berlama lama di pondok
dengan menanak sendiri, cuci baju
sendiri, di tambah peraturan yang
mengikatnya. Hafalan siang malam,
mengaji siang malam dengan
mengorbankan waktu istirahatnya.
ini semua merupakan Nasoban
“keletihan” yang Nabi musa pun
merasakan dan mengeluhkannya.
Namun Hal semacam inilah yang
mulai luntur dari generasi islam
zaman sekarang, sebagian mereka
hanya belajar agama dengan instan,
cukup membaca google atau
mendengarkan radio yang berisikan
fatwa fatwa sambil ngopi di teras
rumah ongkang kaki, sambil tidur
tiduran di kamar, setelah bahasan
google di save di HP atau laptopnya
kemudian bak orang Alim dia
membahas agama, sana sini di
anggap salah dan merasa dirinya
sudah mumpuni ilmu agamanya
sehingga merasa terbang di angkasa
seperti superman dan orang lain
terlihat ada di bawahnya.
Generasi semacam inilah yang akan
menyuburkan generasi taklid buta,
enggan untuk mengkaji islam
dengan sungguh sungguh mulai dari
bawah dengan kepenatan, letih, dan
capek. Padahal kita saksikan dalam
sejarah bagaimana Abdulloh bin
umar berjalan dari madinah menuju
mesir hanya untuk mendapatkan
satu hadits yang belum pernah
beliau dengar langsung dari
Rosululloh SAW. Lihatlah dan
fikirkan.! Dan lebih lucu lagi
sebagian generasi sekarang berkata
mencibir “apa gunanya belajar ilmu
nahwu, tasrif, ada balaghoh mantiq
segala, bukankah sekarang sudah
betebaran terjemah hadits hadits
dan kitab berjenggot (berharokat)?
Bikin capek aja”. Orang seperti ini
tidak mengetahui sejarah berdirinya
ilmu nahwu dan sorrof, bagaimana
sayyidina Ali menyuruh Abul aswad
Ad-duali untuk menuliskan kaedah
membahas dan membaca arab
dengan benar yang di kenal
sekarang dengan ilmu nahwu. Yang
menampakkan pada kita semua
betapa orang yang berkata demikian
telah terseret ke dalam kebodohan
yang akut sehingga buta akan

sejarah ilmu keagamaan.
Orang semacam ini, akan melongo
saat melihat bagaimana para santri
pesantren melaksanakan bahtsul
masail antar pesantren yang
kadangkala dalam membahas satu
permasalahan saja itu
membutuhkan waktu satu hari di
tambah di bahas oleh orang banyak.
Kenapa begitu? Ini karna hati
hatinya ulama dan para santri dalam
memutuskan sebuah hukum agama
yang berakibat fatal kelak di akhirat
jika membahasnya dengan akal
akalan. Dan tentunya Adab
muhawaroh, munadzoroh telah
mereka pelajari sebelumnya dari
kitab ta’lim muta’allim sehingga
para santri tidak ada yang
terjerumus ke dalam debat kusir.
Coba bayangkan perkataan imam
nawawi ini.
ﺃﺻﺒﺢ ﺷﺨﺺ ﻭﻟﻢ ﻳﻨﻮ ﺻﻮﻣﺎ ﻓﺘﻤﻀﻤﺾ ﻭﻟﻢ
ﻳﺒﺎﻟﻎ ﻓﺴﺒﻖ ﺍﻟﻤﺎﺀ ﺇﻟﻰ ﺟﻮﻓﻪ ﺛﻢ ﻧﻮﻯ ﺻﻮﻡ
ﺍﻟﺘﻄﻮﻉ ﺻﺢ ﻋﻠﻰ ﺍﻷﺻﺢ ﻗﺎﻝ ﺍﻟﻨﻮﻭﻱ ﻭﻫﻲ
ﻣﺴﺄﻟﺔ ﻧﻔﻴﺴﺔ ﻭﻗﺪ ﺗﻄﻠﺒﺘﻬﺎ ﺳﻨﻴﻦ ﺣﺘﻰ
ﻭﺟﺪﺗﻬﺎ ﻭﻟﻠﻪ ﺍﻟﺤﻤﺪ
Ada seseorang masuk waktu subuh
dalam keadaan tidak berniat untuk
berpuasa, kemudian dia berkumur
dan tidak terlalu, lalu air masuk
tanpa sengaja ke dalam perutnya,
kemudian dia berniat berpuasa
sunnah, maka sah puasanya itu,
menurut qoul yang lebih soheh.
Telah berkata imam nawawi: ini
adalah masalah yang bagus,
sungguh aku telah mencarinya
beberapa tahun lamanya, dan
Alhamdulillah sampai aku
menemukannya. [Kifayatul akhyaar:
206]
Bayangkan..! Ulama sekelas imam
nawawi, yang merupakan ulama
pakar di bidang hadits, fiqh, dan
rijalul hadits serta berbagai cabang
ilmu yang lain, Beliau mencari
hukum seperti ini dalam jangka
waktu beberapa tahun. Kita
bayangkan! Betapa hati hatinya para
ulama dalam mengkaji satu hukum
saja, yang mana masalah itu bisa di
anggap tidak terlalu penting karna
jarang terjadi. Apalagi masalah yang
memang berkaitan langsung dengan
amaliyah umat. Tentu mereka lebih
hati hati lagi, takut menambah
nambah atau keluar dari hukum
Alloh dan rosulNya.
Oleh karna itulah kitab ta’lim
muta’allim inilah yang memajukan
jiwa santri sehingga mereka tidak
taqlid buta tetapi mengkaji dan
terus mengkaji sehingga bisa
meneropong satu masalah agama
melalui beberapa segi dan sisinya.
Sekarang masih adakah yang
menganggap para santri taklid
buta?? Dan siapa sebenarnya yang
melaksanakan taklid buta dalam
beragama?? Marilah kita mencari
ilmu dari sumber aslinya, silahkan
anda buka link link, dan google, tapi
ingat! Belajar dengan mengandalkan
google atau radio tanpa merujuk
pada kitab atau fatwa ulama di
dalam kitab, dengan mencukupkan
pada google atau radio atau televisi
bukanlah cara tolabul ilmi yang
benar dalam islam.

Tingkatan dan Kedudukan Para Waliyullah (Kekasih Allah) April 3, 2014

Posted by syahri al idrisi in ARTIKEL.
Tags:
add a comment

Tingkatan dan Kedudukan Para Waliyullah (Kekasih Allah)

 

 

Syaikh Abu Hasan Ali Hujwiri dalam kitabnya yang berjudul Kasyf Al-Mahjub, mengatakan bahwa wali Akhyar sebanyak 300 orang, wali Abdal sebanyak 40 orang, wali Abrar sebanyak 7 orang, wali Autad sebanyak 4 orang, wali Nuqaba sebanyak 3 orang dan wali Quthub atau Ghauts sebanyak 1 orang. Sedangkan menurut Syaikhul Akbar Muhyiddin ibnu `Arabi dalam kitabnya al-Futuhat al-Makkiyyah membuat pembagian tingkatan wali dan kedudukannya. Jumlah mereka sangat banyak, ada yang terbatas dan yang tidak terbatas. Sedikitnya terdapat 9 tingkatan, secara garis besar dapat diringkas sebagai berikut:

1. Wali Quthub al-Aqthab atau Wali Quthub al-Ghauts
Wali yang sangat paripurna. Ia memimpin dan menguasai wali diseluruh alam semesta. Jumlahnya hanya seorang setiap masa. Jika wali ini wafat, maka Wali Quthub lainnya yang menggantikan.

2. Wali Aimmah
Pembantu Wali Quthub. Posisi mereka menggantikan Wali Quthub jika wafat. Jumlahnya dua orang dalam setiap masa. Seorang bergelar Abdur Robbi, bertugas menyaksikan alam malakut. Dan lainnya bergelar Abdul Malik, bertugas menyaksikan alam malaikat.

3. Wali Autad
Jumlahnya empat orang. Berada di empat wilayah penjuru mata angin, yang masing-masing menguasai wilayahnya. Pusat wilayah berada di Kaabah. Kadang dalam Wali Autad terdapat juga wanita. Mereka bergelar Abdul Hayyi, Abdul Alim, Abdul Qadir dan Abdul Murid.

4. Wali Abdal
Abdal berarti pengganti. Dinamakan demikian karena jika meninggal di suatu tempat, mereka menunjuk penggantinya. Jumlah Wali Abdal sebanyak tujuh orang, yang menguasai ketujuh iklim. Pengarang kitab al-Futuhatul Makkiyyah dan Fushus Hikam yang terkenal itu (Muhyiddin ibnu ‘Arabi) mengaku pernah melihat dan bergaul baik dengan ke tujuh Wali Abdal di Makkatul Mukarramah.

Pada tahun 586 di Spanyol, Muhyiddin ibnu ‘Arabi bertemu Wali Abdal bernama Musa al-Baidarani. Sahabat Muhyiddin ibnu ‘Arabi yang bernama Abdul Majid bin Salamah mengaku pernah juga bertemu Wali Abdal bernama Muâ’az bin al-Asyrash. Beliau kemudian menanyakan bagaimana cara mencapai kedudukan Wali Abdal. Ia menjawab dengan lapar, tidak tidur dimalam hari, banyak diam dan mengasingkan diri dari keramaian.

5. Wali Nuqobaa
Jumlah mereka sebanyak 12 orang dalam setiap masa. Allah memahamkan mereka tentang hukum syariat. Dengan demikian mereka akan segera menyadari terhadap semua tipuan hawa nafsu dan iblis. Jika Wali Nuqobaa melihat bekas telapak kaki seseorang diatas tanah, mereka mengetahui apakah jejak orang alim atau bodoh, orang baik atau tidak.

6. Wali Nujabaa
Jumlahnya mereka sebanyak 8 orang dalam setiap masa.

7. Wali Hawariyyun
Berasal dari kata hawari, yang berarti pembela. Ia adalah orang yang membela agama Allah, baik dengan argumen maupun senjata. Pada zaman nabi Muhammad sebagai Hawari adalah Zubair ibnu Awam. Allah menganugerahkan kepada Wali Hawariyyun ilmu pengetahuan, keberanian dan ketekunan dalam beribadah.

8. Wali Rajabiyyun
Dinamakan demikian, karena karomahnya muncul selalu dalam bulan Rajab. Jumlah mereka sebanyak 40 orang. Terdapat di berbagai negara dan antara mereka saling mengenal. Wali Rajabiyyun dapat mengetahui batin seseorang. Wali ini setiap awal bulan Rajab, badannya terasa berat bagaikan terhimpit langit. Mereka berbaring diatas ranjang dengan tubuh kaku tak bergerak. Bahkan, akan terlihat kedua pelupuk matanya tidak berkedip hingga sore hari. Keesokan harinya perasaan seperti itu baru berkurang. Pada hari ketiga, mereka menyaksikan peristiwa ghaib.

Berbagai rahasia kebesaran Allah tersingkap, padahal mereka masih tetap berbaring diatas ranjang. Keadaan Wali Rajabiyyun tetap demikian, sesudah 3 hari baru bisa berbicara.

Apabila bulan Rajab berakhir, bagaikan terlepas dari ikatan lalu bangun. Ia akan kembali ke posisinya semula. Jika mereka seorang pedagang, maka akan kembali ke pekerjaannya sehari-hari sebagai pedagang.

9. Wali Khatam
Khatam berarti penutup. Jumlahnya hanya seorang dalam setiap masa. Wali Khatam bertugas menguasai dan mengurus wilayah kekuasaan ummat nabi Muhammd saw.

Jumlah para Auliya yang berada dalam manzilah-manzilah ada 356 sosok, yang mereka itu ada dalam kalbu Adam, Nuh, Ibrahim, Jibril, Mikail, dan Israfil. Dan ada 300, 40, 7, 5, 3 dan 1. Sehingga jumlah kerseluruhan 356 tokoh. Hal ini menurut kalangan Sufi karena adanya hadits yang menyebut demikian.

Sedangkan menurut Syaikh al-Akbar Muhyiddin ibnu ‘Arabi (menurut beliau muncul dari mukasyafah) maka jumlah keseluruhan Auliya yang telah disebut diatas, sampai berjumlah 589 orang. Diantara mereka ada satu orang yang tidak mesti muncul setiap zaman, yang disebut sebagai al-Khatamul Muhammadi, sedangkan yang lain senantiasa ada di setiap zaman tidak berkurang dan tidak bertambah. Al-Khatamul Muhammadi pada zaman ini (zaman Muhyiddin ibnu ‘Arabi), kami telah melihatnya dan mengenalnya (semoga Allah menyempurnakan kebahagiaannya), saya tahu ia ada di Fes (Marokko) tahun 595 H. Sementara yang disepakati kalangan Sufi, ada 6 lapisan para Auliya, yaitu para Wali: Ummahat, Aqthab, A’immah, Autad, Abdal, Nuqaba dan Nujaba.

Pada pertanyaan lain : Siapa yang berhak menyandang Khatamul Auliya sebagaimana gelar Khatamun Nubuwwah yang disandang oleh Nabi Muhammad saw?.

Ibnu Araby menjawab :
Al-Khatam itu ada dua: Allah menutup Kewalian (mutlak), dan Allah menutup Kewalian Muhammadiyah. Penutup Kewalian mutlak adalah Nabi Isa Alaihissalaam. Dia adalah Wali dengan Nubuwwah Mutlak, yang kelak turun di era ummat ini, dimana turunnya di akhir zaman, sebagai pewaris dan penutup, dimana tidak ada Wali dengan Nubuwwah Mutlak setelah itu. Ia disela oleh Nubuwwah Syari’at dan Nubuwwah Risalah. Sebagaimana Nabi Muhammad saw sebagai Penutup Kenabian, dimana tidak ada lagi Kenabian Syariat setelah itu, walau pun setelah itu masih turun seperti Nabi Isa, sebagai salah satu dari Ulul ‘Azmi dari para Rasul dan Nabi mulia. Maka turunnya Nabi Isa sebagai Wali dengan Nubuwwah mutlaknya, tetapi aturannya mengikuti aturan Nabi Muhammad saw, bergabung dengan para Wali dari ummat Nabi Muhammad lainnya. Ia termasuk golongan kita dan pemuka kita.

Pada mulanya, ada Nabi, yaitu Adam as. Dan akhirnya juga ada Nabi, yaitu Nabi Isa, sebagai Nabi Ikhtishah (kekhususan), sehingga Nabi Isa kekal di hari mahsyar ikut terhampar dalam dua hamparan mahsyar. Satu Mahsyar bersama kita, dan satu mahsyar bersama para Rasul dan para Nabi.
Adapun Penutup Kewalian Muhammadiyah, saat ini (zaman Muhyiddin ibnu ‘Arabi) ada pada seorang dari bangsa Arab yang memiliki kemuliaan sejati. Saya kenal di tahun 595 H. Saya melihat tanda rahasia yang diperlihatkan oleh Allah Ta’ala pada saya dari kenyataan ubudiyahnya, dan saya lihat itu di kota Fes, sehingga saya melihatnya sebagai Penutup Kewalian Muhammadiyah darinya. Dan Allah telah mengujinya dengan keingkaran berbagai kalangan padanya, mengenai hakikat Allah dalam sirr-nya.

Sebagaimana Allah menutup Nubuwwah Syariat dengan Nabi Muhammad SAW, begitu juga Allah menutup Kewalian Muhammadi, yang berhasil mewarisi Al-Muhammadiyah, bukan diwarisi dari para Nabi. Sebab para Wali itu ada yang mewarisi Ibrahim, Musa, dan Nabi Isa, maka mereka itu masih kita dapatkan setelah munculnya Khatamul Auliya’ Muhammadi, dan setelah itu tidak ada lagi Wali pada Kalbu Muhammad saw. Inilah arti dari Khatamul Wilayah al-Muhammadiyah. Sedangkan Khatamul Wilayah Umum, dimana tidak ada lagi Wali setelah itu, ada pada Nabi Isa Alaissalam. Dan kami menemukan sejumlah kalangan sebagai Wali pada Kalbu Nabi Isa As, dan sejumlah Wali yang berada dalam Kalbu para Rasul lainnya.

Dilain tempat, Ibnu ‘Arabi mengatakan bahwa dirinyalah yang menjadi Segel (Penutup) Kewalian Muhammad. Beberapa wali yang pernah mencapai derajat wali Quthub al-Aqthab (Quthub al-Ghaus) pada masanya :

  • Sayyid Hasan ibnu Ali ibnu Abi Thalib
  • Khalifah Umar ibnu Abdul Aziz
  • Syaikh Yusuf al-Hamadani
  • Syaikh Abdul Qadir al-Jilani
  • Syaikh Ahmad al-Rifa’i
  • Syaikh Abdus Salam ibnu Masyisy
  • Syaikh Ahmad Badawi
  • Syaikh Abu Hasan asy-Syazili
  • Syaikh Muhyiddin ibnu Arabi
  • Syaikh Muhammad Bahauddin an-Naqsabandi
  • Syaikh Ibrahim Addusuqi
  • Syaikh Jalaluddin Rumi

Syaikh Abdul Qadir al-Jilani
Beliau pernah berkata Kakiku ada diatas kepala seluruh wali. Menurut Abdul Rahman Jami dalam kitabnya yang berjudul Nafahat Al-Uns, bahwa beberapa wali terkemuka diberbagai abad sungguh-sungguh meletakkan kepala mereka dibawah kaki Syaikh Abdul Qadir al-Jilani.

Syaikh Ahmad al-Rifa’i
Sewaktu beliau pergi Haji, ketika berziarah ke Maqam Nabi Muhammad Saw, maka nampak tangan dari dalam kubur Nabi bersalaman dengan beliau dan beliau pun terus mencium tangan Nabi SAW yang mulia itu. Kejadian itu dapat disaksikan oleh orang ramai yang juga berziarah ke Maqam Nabi Saw tersebut. Salah seorang muridnya berkata :

“Ya Sayyidi! Tuan Guru adalah Quthub”. Jawabnya; “Sucikan olehmu syak mu daripada Quthubiyah”. Kata murid: “Tuan Guru adalah Ghaus!”. Jawabnya: “Sucikan syakmu daripada Ghausiyah”.

Al-Imam Sya’roni mengatakan bahwa yang demikian itu adalah dalil bahwa Syaikh Ahmad al-Rifa’i telah melampaui “Maqamat” dan “Athwar” karena Qutub dan Ghauts itu adalah Maqam yang maklum (diketahui umum).
Sebelum wafat beliau telah menceritakan kapan waktunya akan meninggal dan sifat-sifat hal ihwalnya beliau. Beliau akan menjalani sakit yang sangat parah untuk menangung bilahinya para makhluk. Sabdanya, Aku telah di janji oleh Allah, agar nyawaku tidak melewati semua dagingku (daging harus musnah terlebih dahulu). Ketika Sayyidi Ahmad Al-Rifa’i sakit yang mengakibatkan kewafatannya, beliau berkata, “Sisa umurku akan kugunakan untuk menanggung bilahi agungnya para makhluk.

Kemudian beliau menggosok-ngosokkan wajah dan uban rambut beliau dengan debu sambil menangis dan beristighfar . Yang dideritai oleh Sayyidi Ahmad Al-Rifa’i ialah sakit “Muntah Berak”. Setiap hari tak terhitung banyaknya kotoran yang keluar dari dalam perutnya. Sakit itu dialaminya selama sebulan. Hingga ada yang tanya, Kok, bisa sampai begitu banyaknya yang keluar, dari mana ya kanjeng syaikh. Padahal sudah dua puluh hari tuan tidak makan dan minum.

Beliau menjawab, Karena ini semua dagingku telah habis, tinggal otakku, dan pada hari ini nanti juga akan keluar dan besok aku akan menghadap Sang Maha Kuasa. Setelah itu ketika wafatnya, keluarlah benda yang putih kira-kira dua tiga kali terus berhenti dan tidak ada lagi yang keluar dari perutnya. Demikian mulia dan besarnya pengorbanan Aulia Allah ini sehingga sanggup menderita sakit menanggung bala yang sepatutnya tersebar ke atas manusia lain. Wafatlah Wali Allah yang berbudi pekerti yang halus lagi mulia ini pada hari Kamis waktu duhur 12 Jumadil Awal tahun 570 Hijrah. Riwayat yang lain mengatakan tahun 578 Hijrah.

Syaikh Ahmad Badawi
Setiap hari, dari pagi hingga sore, beliau menatap matahari, sehingga kornea matanya merah membara. Apa yang dilihatnya bisa terbakar, khawatir terjadinya hal itu, saat berjalan ia lebih sering menatap langit, bagaikan orang yang sombong. Sejak masa kanak kanak, ia suka berkhalwat dan riyadhoh, pernah empat puluh hari lebih perutnya tak terisi makanan dan minuman. Ia lebih memilih diam dan berbicara dengan bahasa isyarat, bila ingin berkomunikasi dengan seseorang. Ia tak sedetikpun lepas dari kalimat toyyibah, berdzikir dan bersholawat.

Pada usia dini beliau telah hafal Al-Quran, untuk memperdalam ilmu agama ia berguru kepada syaikh Abdul Qadir al-Jailani dan syaikh Ahmad Rifai. Suatu hari, ketika beliau telah sampai ketingkatannya, Syaikh Abdul Qadir al-Jailani, menawarkan kepadanya: “Manakah yang kau inginkan ya Ahmad Badawi, kunci Masyriq atau Maghrib, akan kuberikan untukmu”, hal yang sama juga diucapkan oleh gurunya Syaikh Ahmad Rifai, dengan lembut, dan karna menjaga tatakrama murid kepada gurunya, ia menjawab; Aku tak mengambil kunci kecuali dari al-Fattah (Allah ).

Peninggalan syaikh Ahmad Badawi yang sangat utama, yaitu bacaan shalawat badawiyah sughro dan shalawat badawiyah kubro.

Syaikh Abu Hasan asy-Syazili
Keramat itu tidak diberikan kepada orang yang mencarinya dan menuruti keinginan nafsunya dan tidak pula diberikan kepada orang yang badannya digunakan untuk mencari keramat. Yang diberi keramat hanya orang yang tidak merasa diri dan amalnya, akan tetapi dia selalu tersibukkan dengan pekerjaan-pekerjaan yang disenangi Allah dan merasa mendapat anugerah (fadhal) dari Allah semata, tidak menaruh harapan dari kebiasaan diri dan amalnya.

Di antara keramatnya para Shiddiqin ialah :
1. Selalu taat dan ingat pada Allah swt. secara istiqamah (kontineu).
2. Zuhud (meninggalkan hal-hal yang bersifat duniawi).
3. Bisa menjalankan perkara yang luar bisa, seperti melipat bumi, berjalan di atas air dan sebagainya.

Diantara keramatnya Wali Qutub ialah :
1. Mampu memberi bantuan berupa rahmat dan pemeliharaan yang khusus dari Allah swt.
2. Mampu menggantikan Wali Qutub yang lain.
3. Mampu membantu malaikat memikul Arsy.
4. Hatinya terbuka dari haqiqat dzatnya Allah swt. dengan disertai sifat-sifat-Nya.

Beliau pernah dimintai penjelasan tentang siapa saja yang menjadi gurunya. Kemudian beliau menjawab, Guruku adalah Syaikh Abdus Salam ibnu Masyisy, akan tetapi sekarang aku sudah menyelami dan minum sepuluh lautan ilmu. Lima dari bumi yaitu dari Rasululah saw, Abu Bakar r.a, Umar bin Khattab r.a, Usman bin Affan r.a dan Ali bin Abi Thalib r.a, dan lima dari langit yaitu dari malaikat Jibril, Mika’il, Isrofil, Izro’il dan ruh yang agung.
Beliau pernah berkata, Aku diberi tahu catatan muridku dan muridnya muridku, semua sampai hari kiamat, yang lebarnya sejauh mata memandang, semua itu mereka bebas dari neraka. Jikalau lisanku tak terkendalikan oleh syariat, aku pasti bisa memberi tahu tentang kejadian apa saja yang akan terjadi besok sampai hari kiamat. Syekh Abu Abdillah Asy-Syathibi berkata, Aku setiap malam banyak membaca Radiyallahu’an Asy-Syekh Abul Hasan dan dengan ini aku berwasilah meminta kepada Allah swt apa yang menjadi hajatku, maka terkabulkanlah apa saja permintaanku.

Lalu aku bermimpi bertemu dengan Nabi Muhammad saw. dan aku bertanya, Ya Rasulallah, kalau seusai shalat lalu berwasilah membaca Radiya Allahu ˜An Asy-Syaikh Abu Hasan dan aku meminta apa saja kepada Allah swt, apa yang menjadi kebutuhanku lalu dikabulkan, seperti hal tersebut apakah diperbolehkan atau tidak?. Lalu Nabi saw menjawab, Abu Hasan itu anakku lahir batin, anak itu bagian yang tak terpisahkan dari orang tuanya, maka barang siapa bertawassul kepada Abu Hasan, maka berarti dia sama saja bertawassul kepadaku.

Peninggalan syaikh Abu Hasan asy-Syazili yang sangat utama, yaitu Hizib Nashr dan Hizib Bahar. Orang yang mengamalkan Hizib Bahar dengan istiqomah, akan mendapat perlindungan dari segala bala. Bahkan, bila ada orang yang bermaksud jahat mau menyatroni rumahnya, ia akan melihat lautan air yang sangat luas. Si penyatron akan melakukan gerak renang layaknya orang yang akan menyelamatkan diri dari daya telan samudera. Bila di waktu malam, ia akan terus melakukan gerak renang sampai pagi tiba dan pemilik rumah menegurnya. Hizib Bahar ditulis syaikh Abu Hasan asy-Syazili di Laut Merah (Laut Qulzum).

Di laut yang membelah Asia dan Afrika itu syaikh Abu Hasan asy-Syazili pernah berlayar menumpang perahu. Di tengah laut tidak angin bertiup, sehingga perahu tidak bisa berlayar selama beberapa hari. Dan, beberapa saat kemudian Syaikh al-Syadzili melihat Rasulullah. Beliau datang membawa kabar gembira. Lalu, menuntun syaikh Abu Hasan asy-Syazili melafazkan doa-doa. Usai syaikh Abu Hasan asy-Syazili membaca doa, angin bertiup dan kapal kembali berlayar.

Simak di: http://www.sarkub.com/2012/tingkatan-dan-kedudukan-para-waliyullah-kekasih-allah/#ixzz2xoZOeg8K

MAHAR BIDADARI April 3, 2014

Posted by syahri al idrisi in kisah kisah.
Tags:
add a comment

Selalunya menarik bila membicarakan dunia bidadari. Mereka adalah makhluq yang Allah ciptakan sempurna tanpa cela. Semua orang mengimpikan bisa bersanding dengannya.

Hati kan melayang mengangkasa karena kegirangan mendengar keelokannya pipinya yang bening bisa digunakan untuk bercermin dan tulangnya yang putih kelihatan dari balik dagingnya, jika kulit dan dagingnya tidak tertutupi.

Jika dia melihat dunia, maka antara langit dan bumi akan dipenuhi bau wanginya, sehingga mulut manusia akan senantiasa membaca tahlil, takbir dan tasbih.

Apa yang ada di barat dan timur akan berdandan untuknya, dan setiap mata akan melihatnya dan terpejam untuk melihat selainnya. Cahayanya akan meredupkan cahaya matahari seperti matahari yang meredupkan cahaya bintang, dan akan beriman kepada Allah seluruh manusia yang ada di atasnya.

Jilbab yang ada di atas kepalanya lebih baik daripada dunia dan seisinya, hasrat untuk menikahinya lebih besar daripada segalanya. Semakin lama waktu bertambah, dia akan kelihatan semakin cantik dan indah.

Semakin hari akan semakin bertambah cinta dan erat. Dia tidak pernah haidh, melahirkan dan nifas. Suci dari kotoran, air ludah, kencing, air besar dan kotoran lainnya.

Jika melihatnya akan menggembirakan dan jika diperintah untuk taat, dia pun mentaatinya. Jika suaminya meninggalkannya, maka dia akan menjaga diri dan keamanannya.

Dia seorang perawan yang sebelumnya tidak pernah tersentuh oleh manusia atau jin, sehingga setiap kali melihatnya akan menimbulkan rasa gembira.

Setiap kali berbicara dengannya, seakan di telinga dipenuhi permata yang indah. Jika dia merayu dan merajuk, rayuan dan rajukannya terasa nikmat. Jika dia memeluk, tidak ada pelukan yang lebih hangat darinya. Dan jika dia memberi sesuatu atau menerima, tidak ada cara sebaik yang dilakukannya.

” QIYAMIL LIAL adalah MAHARNYA “

Azhar bin Mughits Rahimahullah berkata,
“Suatu malam aku bermimpi bertemu dengan seorang bidadari yang sangat cantik, lalu aku katakan kepadanya, milik siapa kamu ?”
Dia menjawab, “Milik orang yang bangun malam pada musim dingin.”
Aku bertanya, “Maukah kamu nikah dengan aku ?”
Dia menjawab, “Pinanglah aku wahai tuanku, dan berilah maharku ?”
Aku bertanya kepadanya, “Apa maharmu ?”
Dia menjawab, “Tahajud yang panjang.”

Abu Sulaiman Ad-Darani adalah seorang tabi’in yang menjadikan qiyamullail sebagai MAHAR bidadari. Ia menuturkan kisahnya, “Ketika aku sedang sujud dalam qiyamul lail, kantuk menyerangku hingga aku tertidur. Tiba-tiba ada bidadari datang yang menggerakkan kakinya untuk membangunkanku sembari berkata menegur, “Duhai kekasihku…., apakah kedua matamu bisa terpejam padahal Sang Raja, Allah Ta’ala tidak pernah tidur untuk melihat orang-orang yang bertahajud di malam hari ? Alangkah jeleknya mata yang lebih mementingkan tidur dari pada lezatnya bermunajat kepada Dzat yang Maha Perkasa. Bangunlah. Sungguh kematian sudah dekat dan orang yang bercinta bersua dengan orang yang dicinta. Lantas, apa makna tidurmu ini ?”

Bidadari itu melanjutkan kata katanya, “Duhai kekasihku…., Duhai sayangku….,Duhai permata hatiku…..,Apakah kedua matamu tidur padahal aku selalu menantimu di tempat pingitanku selama sekian tahun lamanya (dalam riwayat lain 500 tahun) ?”
Mendengar teguran seperti itu, Abu Sulaiman Ad-Darani bangun dengan bermandikan keringat dingin karena malu.
Ah bidadari-bidadari, apakah engkau menanti kami seperti engkau menanti Abu Sulaiman Ad Darani….?
Dari Bilal bahwasanya Rosululloh pernah bersabda,
“Hendaklah kalian melaksanakan qiyamullail, karena ia adalah jejak orang-orang shalih sebelum kalian, bentuk taqarrub kepada Allah, penghapus dosa, penebus kesalahan dan penyangkal penyakit dari badan.” (HR. Tirmidzi, Nasa’I dan Hakim).

Sumberi: http://www.sarkub.com/2014/qiyamul-lail-maharnya-bidadari/#ixzz2xoXdDB8E

MERANTAULAH… Maret 29, 2014

Posted by syahri al idrisi in syair/puisi.
Tags:
add a comment

Syair Imam Syafi’i

Orang berilmu dan beradab,
tidak akan diam dikampung
halamannya..
Tinggalkanlah negerimu dan
merantaulah ke negeri orang..
Merantaulah..
Kau akan dapatkan pengganti dari
kerabat dan kawan..
Berlelah-lalahlah, manisnya hidup
berasa setelah lelah berjuang..
Aku melihat air menjadi rusak karena
diam tertahan, jika mengalir menjadi
jernih..
Jika tidak, kan keruh menggenang..
Singa jika tak tinggalkan sarang tak
akan dapat mangsa..
Anak panah jika tidak tinggalkan
busur tak akan kena sasaran..
Jika matahari di orbitnya tidak
bergerak dan terus diam
tentu manusia bosan padanya dan
enggan memandang..
Biji emas bagaikan tanah biasa
sebelum digali dari tambang..
Kayu gaharu tak ubahnya seperti
kayu biasa jika di dalam hutan.”

KONTROVERSI FILM NOAH Maret 28, 2014

Posted by syahri al idrisi in berita.
Tags:
1 comment so far

FILM NOAH

 

Lembaga Sensor
Film (LSF) sudah menyatakan
bahwa film Hollywood berjudul
Noah tidak layak sensor. Pasalnya,
film yang dibintangi Russel Crowe
tersebut dianggap menyimpang dari
beberapa ajaran agama yang
berlaku di Indonesia.
Akibatnya, film garapan Darren
Aronofsky ini pun takkan bisa
disaksikan pecinta film Indonesia
lewat bioskop atau layar kaca.
Namun begitu, bukan berarti orang
Indonesia sama sekali takkan bisa
menyaksikannya.
Dengan perkembangan teknologi
internet saat ini, bukan hal yang
mustahil untuk mendapatkan konten
ilegal termasuk film Noah dengan
cara mudah. Jika film porno saja bisa
diunduh dengan mudahnya lewat
internet di Indonesia, film Noah pun
takkan lebih sulit dicari ketimbang
film biru tersebut di internet.
Hal ini dikarenakan banyak tempat
di internet yang masih bisa
digunakan sebagai fasilitas untuk
mendapatkan film tersebut. Ada
yang menggunakan cara legal, ada
juga dengan cara ilegal.
Cara legal adalah dengan
berlangganan televisi berbayar atau
layanan streaming. Dengan Netflix
dan Hulu misalnya, siapapun akan
bisa menonton film ini dengan
hanya membayar beberapa US Dollar
saja.
Sementara itu, untuk cara ilegal
tentu saja dengan cara mengunduh
film bajakan. Hal ini biasanya marak
terjadi lewat situs-situs download
film ilegal atau forum internet.
Biasanya, dalam waktu sebulan
setelah film diluncurkan, akan mulai
bertebaran link download film ilegal
di situs dan forum tersebut. Tak
terkecuali, link download film Noah
dengan resolusi 720p pun
kemungkinan bisa didapat dengan
mudah pada kurun waktu tersebut.
Sebelumnya, film Noah dilarang di
banyak negara Islam karena
penggambaran sosok Nabi. Dalam
Islam ada pelarangan penggambaran
sosok Tuhan, Nabi Muhammad dan
juga nabi-nabi Islam serta kerabat
Nabi Muhammad. Pelarangan
penggambaran sosok nabi dalam
Islam membantu manusia untuk
sepenuhnya menjadi dirinya. Alih-
alih memproyeksikan jiwanya di luar
dirinya, ia bisa tetap di tengah-
tengah ontologisnya di mana ia
sebagai khalifah dan hamba Tuhan.

4 Adegan kontroversial dalam Film
Noah

1. Penggambaran sosok nabi
Film ini dilarang di banyak negara
Islam karena penggambaran sosok
Nabi. Dalam Islam ada pelarangan
penggambaran sosok Tuhan, Nabi
Muhammad dan juga nabi-nabi
Islam serta kerabat Nabi
Muhammad. Pelarangan
penggambaran sosok nabi dalam
Islam membantu manusia untuk
sepenuhnya menjadi dirinya. Alih-
alih memproyeksikan jiwanya di luar
dirinya, ia bisa tetap di tengah-
tengah ontologisnya di mana ia
sebagai khalifah dan hamba Tuhan.
Dalam film Noah yang disutradarai
oleh Darren Aronofsky, tampak jelas
sosok Nabi Nuh diperankan oleh
Russel Crowe. Darren Aronofsky
menegaskan jika film ini
‘terinspirasi’ bukan ‘mengambil
kisah’ dalam Kitab Suci. “Sementara
ada banyak aspek artistik yang
disertakan, kami percaya bahwa
cerita yang ada menampilkan esensi,
nilai-nilai, dan integritas dari kisah
yang telah banyak diyakini oleh
banyak orang,” begitu tertulis dalam
pengumuman resmi tersebut.

2. Pemarah dan ingin bunuh cucu
Sosok Noah atau Nuh dalam film
tersebut dinilai bertentangan
dengan Alkitab. Nuh dinilai tidak
hanya bertentangan dengan Alkitab
tetapi bahkan menyerang kitab suci.
Dalam kitab suci Nuh digambarkan
sebagai sosok yang sangat
dihormati. Dia juga disebut sebagai
penganjur kebajikan.
Dalam film, Nuh digambarkan
sebagai sosok yang pemarah bahkan
ingin membunuh cucunya ketika
menantunya hamil. Nuh dalam film
digambarkan sebagai sosok yang
ingin menghentikan perkembangan
umat manusia.

3. Nabi digambarkan sebagai sosok
pembenci
Presenter Amerika Serikat Glenn Beck
mengkritik keras film ini. “Nuh
dalam film dipandang sebagai orang
gila,” ujarnya. “Saya selalu berpikir
Nuh adalah nabi yang tidak banyak
berulah. Tapi dalam film dia
digambarkan sebagai sosok
pembenci. Tidak ada nabi yang
membenci orang.”
Beck menyebut salah satu dialog
dalam film ini yang dinilainya tidak
sesuai dengan sosok Nabi Nuh:
“Semua orang adalah penjahat. Dan
Tuhan hanya ingin binatang dalam
bahtera. Dan kita semua akan saling
membunuh. Dan saya akan menjadi
yang pertama – saya akan
membunuh kalian semua. Kemudian
Anda akan membunuhku, maka kita
akan terkubur dengan semua orang
setelah itu kami kembali ke tanah
lagi. Maka Anda hanya harus
membunuh diri sendiri. Aku akan
mempercayai Anda soal itu.”

4. Tempat bahtera mendarat
Dalam kitab-kitab suci (Islam,
Kristen dan Yahudi) menjelaskan
bahwa bahtera Nabi Nuh ini
mendarat di sebuah gunung saat
banjir telah surut. Namun di film
Noah, bahtera yang mengangkut
hewan dan manusia itu mendarat di
karang dekat dengan pantai.

Film epik ini disebut-sebut sebagai
film religius di antara beberapa film
lain yang mengadaptasi kisah-kisah
dalam Alkitab. Film yang bercerita
tentang bencana di masa Noah
(Nabi Nuh), orang yang dipilih oleh
Allah untuk melakukan
penyelamatan besar dalam sejarah
umat manusia sebelum banjir
apokaliptik menelan dunia.
Bahkan Sutradara Film, Darren
Aronofsky, seorang atheis, menyebut
film ini sebagai “film paling sesuai
dengan Alkitab yang pernah dibuat.”
Tapi sayang, film epik yang dalam
tayang perdana dengan penonton
terbatas saja sudah menembus
blockbuster USD 130 juta lebih itu
harus tenggelam di tengah
kontroversial. Film yang dibintangi
pemeran utama Russell Crowe
sebagai Noah itu mendapat kritikan
dari kelompok-kelompok agama.
Berikut ini cerita dibalik penolakan
Film Noah oleh tiga agama yang
dikutip dari berbagai sumber

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.517 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: